Cerita Hadwan

By @QamarulRosli

Cerita Hadwan

By @QamarulRosli

Kisah ini mencerita kan tentang kehidupan Hadwan semasa kecil yang banuak ditempuhi nya tanpa merasa lelah pun dalam kehidupan nya itu

Chapter 1

Hai, nama aku Hadwan bin Hisyam umur ku sekarang mencecah 21 tahun dan ini adalah kisah ku yang ingin aku cerita kan kepada sesiapa yang membaca novel ini.

    Pada umur ku 11 tahun aku ini seorang anak yang nakal dan tak ambil kisah dalam hal pelajaran yang aku tahu aku pergi ke sekolah untuk bermain dan membuli orang lemah dari aku sahaja.Bila tiba saja hari untuk ibu bapa mengambil buku rekod anak-anak mereka di sekolah aq lah orang yang akan ditegur oleh ramai guru-guru ku ada guru yang bilang aku ni malas semasa dalam kelas hanya tahu termenung dan tidur sahaja dalam kelas dan bila diberi kerja sekolah langsung tak dibuat bila mak bapak ku dengar saja teguran guru-guru kelas yang mengajar aku itu terus bapak ku berkata”Cikgu kalau anak saya ni nakal dan malas semasa dalam kelas cikgu rotan saja dia ni,cikgu jangan risau saya sudah memberi kebenaran pada cikgu untuk merotan anak saya ni tapi jangan sampai luka-luka pulak ingat rotan anak saya dengan niat untuk mengajar tau”, dan cikgu aku pon berkata “baik lah encik saya akan lakukan yang terbaik untuk mengajar anak encik ni”sambil memandang ke arah aku dengan pandangan yang menakutkan.

   Tahun selanjutnya umur ku mencecah 12tahun tapi perangai aku masih tak berubah masih sama seperti biasa.Aku langsung tak ulang kaji mata pelajaran untuk UPSR yang mendatang kira-kira lima bulan lagi sebelum UPSR tapi aku hanya duduk di rumah dan main permainan video sahaja bila aku tunjuk markah ujian aku pada mak&bapak aku mereka terus marah kepada aku dan berkata “Tak boleh ke Wan ni jadi macam anak jiran sebelah tu kertas ujian dia semua A,sejuk hati mak&bapak dia.” Lepas tu aku cakap kepada mak&bapak aku “Tak boleh ke mak&bapak ni nak banding kan Wan ni dengan jiran sebelah tu, apa mak&bapak tak bersyukur ke Allah dah beri Wan ni kepada mak&bapak, Hah!lagi nak dibanding-bandingkan Wan ni dengan orang lain kalau kejap lagi Allah tarik nyawa anak mak&bapak ni baru tahu baru nak nak menyesal.”Lalu bapak aku bangun dari sofa dan terus tampar aku dan berkata”kurang ajar punya anak aku tak ajar kau tinggi kan suara depan mak&ayah tau.”Lalu bangun dan terus masuk ke dalam bilik sambil berfikir kalau itu lah yang mak&bapak aku nak,baik lah aku akan berubah seperti yang mereka nak kan.Dan pada hari esok nya aku langsung tak bercakap dengan sesiapa pun termasuk lah mak&bapak aku sendiri.Aku terus fokus untuk belajar bersungguh-sungguh dan berhenti bermain-main datu. berhenti dari membuli murid-murid yg lain tapi benda-benda yang dulu aku buat sekarang balik kepada aku, kawan-kawan aku yang dulu ikut aku membuli murid-murid yang lemah sekarang mereka membuli aku pula tapi aku tetap berdiam diri kerana aku tak nak lagi guru-guru aku memberi ulasan yang tak baik lagi di depan mak&bapak aq.Tiba saja saat UPSR bermula aku cukup gugup kerana aku masih tidak buat persiapan yang secukupnya untuk menjawap semua soalan yang di dalam kertas tu tapi aku tetap saja menjawab soalan di kertas UPSR tersebut dan bila habis sahaja UPSR itu aku rasa sangat puas hati kerana sudah tamat tapi markah nya belum di beri tahu lagi.Pada keesokan hari nya guru kelas aku memberi tahu markah UPSR akan beri kan hari Isnin depan, aku jadi tak sabar untuk melihat markah aku.Saya tidak sabar untuk melihat tanda saya.Saya tidak sabar untuk melihat tanda saya.

Pada hari minggu seperti yang diberi tahu oleh guru kelas ku markah UPSR akan diberi kan di dewan sekolah.Aku tidak sabar untuk mengambil markah UPSR ku lalu aku bergegas keluar dari rumah dan terus pergi ke sekolah ku dan terlihat murid-murid yang sebaya dengan aku semua sedang teratur untuk mengambil markah UPSR mereka lalu aku pun turut beratur bersama mereka sampai sahaja giliran aku untuk mengambil markah UPSR aku rasa tak sabar lagi untuk melihaat hasil kerja keras aku selama lima bulan aku mengulang kaji tapi bila sampai saja markah itu diberi kapada aku terus saja aku berasa lemah sangat dan bila ada rakan-rakan sekelas aku menanya kan aku soalan seperti ini “Wan berapa A kau dapat,”

aku lansung tak mejawap pertanyaan mereka dan terus bergegas pulang sabab aku tahu markah UPSR aku tidak mendapat A tapi Semua nya C sahaja.Sampai saja di rumah aku terus masuk ke dalam bilik dan aku menangis dan aku menyesal kerana selama ini aku hanya bermalas-malasan sahaja.

Comments On This Chapter

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Comment 0 Comments

Similar Stories

Similar Titles